Menerima Siapa Anda
Kita berjuang. Kita berjuang. Kita berperang melawan diri kita sendiri. Kami menipu diri sendiri, dan telah ditipu oleh orang lain untuk mempercayai bahawa siapa kita tidak cukup baik. Dengan apa dan siapa piawaian ini diukur?

Di dalam setiap kita adalah harta yang menunggu untuk ditemui. Kehidupan kita adalah satu perjalanan untuk mencari khazanah ilahi yang telah diciptakan Allah dalam diri kita masing-masing. Walau bagaimanapun, kadang-kadang sepanjang perjalanan kami melanda sekatan jalan dan lebam di jalan raya. Kita menghadapi masalah dan sering boleh diserang.

Untuk mengetahui nilai siapa kita-khazanah yang telah diletakkan Allah dalam diri kita-ia bermula dengan menerima siapa kita. Menerima kulit kita, dan mengetahui bahawa kita boleh mencapai apa sahaja yang kita tetapkan hati kita.

Saya sentiasa mengajar bahawa bukan bagaimana anda memulakan, tetapi bagaimana anda menyelesaikan perkara itu. Tidak kira apa status dalam kehidupan anda dilahirkan. Tidak kira berapa banyak atau berapa sedikit yang anda ada. Apa yang penting ialah anda percaya kepada orang yang anda. Adalah penting untuk mengetahui bahawa sama seperti anda, adalah bernilai harta karun yang tersembunyi oleh Allah dalam diri anda.

Anda mungkin bertanya mengapa harta itu tersembunyi. Saya hanya boleh menjawab dari pengalaman. Saya percaya bahawa Tuhan menyimpan harta karun yang tersembunyi-bukan dari kita tetapi bagi kita-supaya kita dapat matang kepada siapa Dia memanggil kita untuk menjadi. Kerana kita hidup di dunia kita hidup, dan banyak perkara yang kita hadapi, itu adalah ujian hidup yang kita jalani yang membantu mengembangkan karakter kita, dan mempersiapkan kita untuk harta yang akan diturunkan.

Bolehkah anda bayangkan berapa ramai yang akan cuba mengeluarkan anda jika mereka tahu harta yang ada di dalam anda? Harta dalam diri kita menampakkan tanda kebesaran Tuhan dalam kehidupan kita. Namun, terdapat beberapa yang berjaya menangkap sekilas harta itu, dan berusaha sebaik mungkin agar kami tidak mengenalinya. Ia adalah satu perkara yang berbahaya apabila orang lain dapat melihat dalam diri anda apa yang anda tidak boleh. Kerana kebanyakan orang tidak akan berusaha membantu anda menggali harta itu; tetapi akan menghalang anda daripada mengetahui kebenaran.

Apabila kita memasuki kepenuhan siapa kita, kita akan membuat keyakinan dan dapat melakukan apa sahaja yang kita fikirkan. Dan orang yang mengetahui siapa mereka, memahami harta yang telah diletakkan Allah di dalamnya adalah ancaman kepada sesiapa yang tidak akan memberitahu mereka.

Perkara terbaik yang pernah saya katakan ialah, tidak. Mengapa? Kerana apabila saya tahu jawapan dalam semangat saya adalah ya, anda hanya memberi saya pemacu untuk membuat impian dan matlamat saya berlanjutan lagi. Ia mendorong saya untuk menjadi yang terbaik pada semua yang saya lakukan. Ia menyebabkan saya menggali tumit saya dan berusaha untuk mencapai apa yang saya tahu yang saya boleh.

Namun, tidak ada yang mungkin jika saya tidak dapat menerima siapa saya. Jika saya tidak boleh mencintai saya. Sekiranya saya tidak dapat berpuas hati dengan kulit saya berada, sehingga saya yang dipanggil oleh Tuhan untuk saya. Jangan salahkan saya, apabila saya berkata: terima siapa anda, saya mahu anda sentiasa berusaha untuk apa yang Tuhan katakan anda boleh. Menerima siapa diri anda, adalah keupayaan untuk mencintai siapa anda dan ke mana anda pergi, tanpa membandingkan diri anda, atau mengingini apa yang orang lain mempunyai. Menerima siapa anda bukan bermakna anda berhenti bermimpi, atau hidup, atau cuba memperkaya dan memperbaiki hidup anda. Menerima diri anda, adalah penyayang yang anda sudah cukup untuk menjadi yang Tuhan telah menetapkan anda untuk menjadi.

Jadi pada waktu yang lain seseorang memberitahu anda, anda tidak cukup baik, cukup pintar, cukup cantik, cukup kaya ... ketawa, dan ketawa kuat. Dan dengan sopan beritahu mereka: Anda belum melihat apa-apa lagi. Saya baru bermula.

Berkat,
Ruthe

Arahan Video: Jangan SALAH‼️ ORANG² Ini Lebih Pantas Menerima SEDEKAH Kita - Ustadz Adi Hidayat LC MA (Januari 2021).