Sejarah Basikal - Roda Tinggi
Selepas alat basikal awal dengan nama-nama yang berwarna-warni seperti hobi-kuda dan tulang-shaker meningkat dan jatuh popular, pendahuluan besar dibuat dalam pembangunan basikal. Kemajuan yang paling awal membawa pertama kepada basikal roda tinggi, perpanjangan logik pemikat tulang.

Shaker tulang adalah alat pertama untuk menambah engkol putar dan pedal pada roda depan yang sebelum ini menjadi basikal push. Bony-shaker, bagaimanapun, digelar sebagai bingkai kayu berat mereka, roda berpakaian besi dan penggantungan yang tidak wujud membawa kepada tunggangan tulang yang gemerincing. Pada tahun 1870, kemajuan dalam metalurgi telah menyebabkan kerangka keluli berongga. Pengilang juga menggunakan tayar getah pepejal dan bantalan bola untuk membuat basikal yang lebih ringan dengan tunggangan yang lebih lancar.

Perubahan yang paling ketara dengan mesin-mesin baru ini adalah saiz roda hadapan. Kerana engkol dan pedal masih terus dipasang pada hub roda hadapan, para pemaju secara logiknya menentukan bahawa roda depan dengan diameter yang lebih besar akan menyebabkan perjalanan lebih cepat. Faktor pembatas pada saiz roda ialah panjang kaki penunggang. "Ariel," dibina pada tahun 1870 oleh firma British, Starley dan Company, adalah pelantar pertama; ia mempunyai roda 48 inci. Lain-lain dibina dengan roda hingga diameter 60 inci. Basikal "roda tinggi" ini biasanya mempunyai roda belakang yang lebih kecil untuk mengurangkan jumlah berat mesin. Di Britain, mereka dikenali sebagai "penny-farthings" kerana perbezaan dalam saiz roda meniru perbezaan antara saiz sen dan duit syiling yang jauh.

Masalah dengan roda tinggi adalah bahawa penunggang terpaksa duduk sangat tinggi untuk mengetatkan basikal secara berkesan, kedudukan yang agak tidak selamat. Basikal bergerak pantas, tetapi jika penunggang memukul batu atau benjolan yang berhenti roda depan, bingkai basikal akan berputar ke depan di hadapan gandar depan, membalikkan penunggang ke atas tayar depan ke kepalanya. Hasilnya adalah asal kata frasa "mengambil tajuk." Adalah biasa bagi seorang pelumba untuk berakhir dengan dua pergelangan tangan patah kerana dia cuba menghentikan kejatuhannya.

Kereta roda tinggi mempunyai zaman kegemilangan mereka pada tahun 1880-an, terutamanya di kalangan orang kaya. Kos satu bayaran enam bulan yang setara dengan purata pekerja. Walaupun roda tinggi popular di kalangan lelaki muda yang mencabar, wanita dan lebih tua (lelaki yang berisiko tinggi) menunggang motosikal beroda tinggi. Model dibina yang mempunyai roda yang lebih tinggi sama ada di kedudukan depan atau belakang.

Populariti roda tinggi di Amerika terutama disebabkan oleh cita-cita Albert Pope dari Syarikat Pengilangan Pole, pembuat jenama roda tinggi dari Columbia. Pada masa ini, mesin dikenali sebagai basikal (dua roda). Pope tahu bahawa membuat basikal tidak mencukupi; dia juga terpaksa menjualnya. Dia memberi tumpuan kepada pemasaran melalui iklan berwarna-warni dan artikel mengenai sepeda. Dia telah menulis buku panduan Charles Pratt Bicycler Amerika yang diberikan oleh Pope oleh ribuan. Beliau menanggung jamin majalah berbasikal pertama, The Wheelman, kemudian dipanggil Outing. Pope juga menaja hadiah untuk doktor yang menulis artikel yang menghubungkan berbasikal dengan kesihatan yang baik.

Paus dikreditkan dengan memperkenalkan proses pembuatan mekanisasi dan massa yang disalin oleh Ford dan General Motors dalam pembuatan kereta. Pembuat basikal juga mengamalkan amalan membangunkan model baru setiap tahun, dengan itu memulakan usul yang dirancang. Malah pada lewat 1800-an, amalan ini sangat berjaya dan sangat kontroversial.

Seperti halnya Draisine dan velocipede, bahaya yang ada dalam menunggang roda tinggi, serta inovasi selanjutnya dalam reka bentuk basikal, akhirnya membawa kepada penurunan popularitinya. Kisah di sebalik sejarah basikal diteruskan dengan perkembangan "basikal keselamatan."

Arahan Video: kayuh di kdcf kota damansara (Januari 2023).