Rugi bersalah dan Pendengaran
Jika anda kehilangan lengan anda, semua orang melihatnya. Mereka melakukan apa yang mereka mampu untuk membantu anda membuka pintu, memotong makanan anda atau membawa pakej dan jangan salahkan anda jika anda menjatuhkan sesuatu. Sekiranya orang buta meninjau tindak balasnya adalah 'mereka tidak dapat melihat, maka itu bukan kesalahan mereka.'

Kesakitan fizikal kelihatan supaya orang lain sedar akan tetapi apabila anda kehilangan pendengaran anda, tiada siapa yang dapat melihatnya. Sekiranya seseorang bercakap dan anda tidak menjawab, anda dianggap 'kasar'. Jika anda mendengar sedikit dan mengatakan maaf saya tidak mendengar dan meminta orang yang berulang-ulang menjadi marah. Respons ini sering menimbulkan rasa bersalah di dalam diri kita, perasaan yang entah bagaimana kita kekurangan dan itu adalah semua kesalahan kita.

Kebanyakan orang mengandaikan bahawa menaikkan jumlah mesti cukup untuk kita mendengar dengan jelas dan apabila kita tidak berasa kecewa dan kadang-kadang marah. Sekali lagi ini menyampaikan kepada kita bahawa ia adalah kesalahan kita. [Selepas semua orang telah melakukan segala yang mereka dapat untuk membantu kita mendengar dan kita masih tidak dapat memahami, maka itu mestilah kesalahan kita.]

Salah satu sebab mengapa kesalahan kita adalah kerana kita harus menumpukan perhatian kepada kehilangan pendengaran kita sepanjang masa. Dengan ini saya tidak bermaksud kita perlu menumpukan pada pendengaran melainkan pada 'penderitaan' pekak. Impak pendengaran di setiap bahagian kehidupan kita dan kerana sifat tuli kita perlu menumpukan perhatian pada setiap masa. Walaupun kita melakukan perkara-perkara mudah seperti membeli tiket bas atau membayar pada checkout, kita sering menyebut bahawa kita pekak.

Walaupun kita tidak seharusnya kita menipu orang dewasa mendapati banyak perkara untuk merasa bersalah kerana:
- Jangan sekali-kali mendengar atau lebih teruk, mendengar perkara yang tidak betul dan menyalahkan diri kita untuk kesilapan pendengaran yang kita buat
- Sentiasa harus menjadi orang yang memerlukan bantuan yang membuat kita merasa tidak mencukupi
- Bercakap terlalu banyak (sekurang-kurangnya dengan cara ini kita tahu apa yang berlaku!) Yang menjadikan kita pusat perhatian dan tidak membiarkan orang lain mengambil bahagian
- Kita tidak boleh masuk dan menjadi salah satu kumpulan. Kita bosan, marah atau tertekan kerana kita tidak boleh mengambil bahagian dan kemudian merasa bersalah kerana kita tidak seharusnya mempunyai perasaan ini
- Kami mudah letih kerana usaha menumpukan perhatian.
- Kita sering orang pertama yang pergi kerana kita tidak dapat lagi menangguhkannya. Ini boleh menamatkan keseronokan orang lain-contohnya pasangan kerana dia harus pergi ke rumah dengan anda

Orang-orang yang cacat kerap merasakan keperluan untuk membenarkan diri mereka dan ini seolah-olah menjadi pengakuan salah. Ia tidak pernah menjadi perkara yang baik untuk menumpukan perhatian kepada perkara-perkara negatif kerana ini boleh menyebabkan kemurungan. Lebih baik menumpukan pada perkara-perkara positif. Kita perlu ingat bahawa kita masih berada di dalam dan tidak harus mendefinisikan diri kita dengan pekak.

Arahan Video: Kasta Hukuman: Salah Tangkap, Tuntut Ganti Rugi Kandas (Part 2) | Mata Najwa (Januari 2023).