Bagaimana Kehilangan Bayi Menukar Perkahwinan Anda
Pada tahun 1999 yang tidak dapat difikirkan berlaku, saya menjadi gembira hamil dan kemudian kehilangan bayi. Tiba-tiba, harapan, impian dan rancangan saya untuk kanak-kanak yang belum lahir saya hancur, dan saya berasa marah, sedih, takut dan bersendirian. Di tengah-tengah kesedihan dan kekeliruan ini, suami saya dan saya tidak dapat mengaitkan satu sama lain. Ini adalah masalah untuk banyak pasangan, kerana mereka berjuang untuk memahami emosi yang kompleks yang timbul akibat kehilangan kehamilan. Perkahwinan anda akan berubah, tetapi ia tidak perlu runtuh.

Selepas keguguran pertama saya, saya tidak bersedia untuk apa yang diikuti. Saya menjadi sangat tertekan dan bimbang. Saya mengalami serangan panik yang sengit dan melemahkan secara teratur. A cloud of despair mengelilingi saya, dan seolah-olah tidak ada harapan untuk pemulihan dilihat. Saya sangat ingin seseorang membantu saya, tetapi tiada siapa yang faham.

Orang yang paling jelas untuk membantu saya melalui masa yang goyah ini adalah suami saya. Tetapi ketika saya berpaling kepadanya untuk keselesaan dan sokongan, saya sebaliknya dipenuhi dengan kemarahan dan kekecewaan. Dalam fikiran saya, saya telah kehilangan seorang anak. Seseorang yang penting kepada saya telah meninggal dunia. Saya bersedih. Kepada suami saya, bayi itu tidak lagi nyata. Dia melihatnya sebagai akhir kehamilan dan bukan kehidupan. Ia sukar untuk dia memahami apa yang saya alami. Dia berasa tidak berdaya dan akhirnya berhenti daripada saya. Saya berasa terbengkalai dan bersendirian ketika saya memerlukannya. Hubungan kami menderita dan begitu juga kami. Sebabnya? Kami tidak secara terbuka berkomunikasi antara satu sama lain. Dia tidak pernah memberitahu saya betapa dia benar-benar merasakan. Sedikit yang saya tahu, dia sangat menyakitkan, tetapi dengan cara yang berbeza. Dia bersedih dengan kehilangan saya. Dia berasa kesepian dan terpencil, sambil mengawasi isterinya. Beberapa hari, saya hampir tidak berfungsi sama sekali. Saya perlukan dia untuk berada di sana untuk saya. Dia memerlukan saya berada di sana untuknya. Daripada datang bersama-sama untuk mengatasi krisis kita, kita hanyut.

Akhirnya, kami dapat hidup kembali ke landasan, tetapi dalam proses kami mempelajari beberapa perkara. Kehilangan bayi adalah kesusahan besar yang dipenuhi dengan angin badai emosi. Untuk meneruskannya, anda perlu lebih jujur ​​dan lebih terbuka berbanding sebelum ini. Kongsi perasaan dan ketakutan anda antara satu sama lain. Menangis bersama. Terangkan keperluan anda. Ketahuilah bahawa setiap orang mengendalikan kerugian secara berbeza dan cuba untuk tidak terlalu keras pada orang lain untuk bagaimana mereka memilih untuk mengatasi. Tetapi apa sahaja yang anda lakukan, jangan saling menutup. Anda perlu lebih dari sebelumnya, dan bersama-sama anda boleh dan akan melalui ini.

Arahan Video: Hukum Pernikahan Dengan Anak di Luar Nikah - Ustadz Adi Hidayat (Januari 2023).