Bagaimana Kami Belajar Nilai Hidup - Contoh Moral
Ketika saya melihat dua anak dari teras saya suatu hari saya mula tertanya-tanya; bagaimana seseorang dapat mempelajari nilai-nilai kehidupan. Lebih tepat bagaimana kita belajar untuk menghargai kehidupan?

Kedua-dua kanak-kanak ini adalah anak-anak yang sama yang telah mengambil burung pipit dari sarang - mengusiknya ke dekat kematian dan meninggalkannya di tanah yang sejuk untuk mati. Apabila saya mendapati burung itu terlambat.

Kali ini saya sendiri menyaksikan kekejaman kedua-dua kanak-kanak ini kerana mereka mengejar burung guntur bayi di halaman saya. Saya melangkah masuk dan memberitahu mereka apa yang mereka lakukan kepada burung kecil itu bermakna dan burung itu akan mati jika mereka terus.

Kanak-kanak memandang saya seolah-olah saya gila; mereka tidak tahu apa-apa tentang menilai kehidupan.

Selepas saya menjaga burung kecil itu, pastikan ia hangat dan di tempat yang selamat, supaya burung ibu dapat menemui kuku kecil. Saya merenung bagaimana saya belajar untuk menghargai kehidupan - bagaimana saya telah mempelajari nilai-nilai kehidupan ketika saya melihat burung kecil dari jarak yang selamat.

Saya telah menyaksikan banyak kekejaman selama bertahun-tahun. Sepanjang tahun kami tinggal di Oklahoma, kami pergi memandu di desa; salah satu daripada banyak. Dalam perjalanan ini, kami menyaksikan sebuah trak pikap sengaja melangkah ke lorong lain untuk mengendalikan kura-kura yang indah. Kami dapat mendengar remaja-remaja itu ketawa ketika mereka menunduk ke jauh.

Kami menarik dan berjalan ke penyu. Saya dapat merasakan jiwa kuno kura-kura ketika dia memerhatikan saya. Pada mulanya saya melihat dan merasakan keganasan merasakan penyu. Kemudian saya melihat matanya melembutkan. Entah bagaimana dia tahu saya akan membantunya.

Suami saya, George, menyaksikan trafik di jalan luar bandar supaya penyu tidak akan dilanggar lagi kerana saya menilai kecederaannya.

Cangkangnya teruk retak. Tiada bukti lumpuh atau kerosakan anggota badan. Terdapat juga tidak ada trauma kepada kepala. Ia hampir mustahil untuk menentukan kecederaan dalaman.

George pergi ke kereta untuk mengambil salah satu pembawa haiwan kesayangan yang kami bawa bersama kami untuk majlis itu. Saya membuat kura-kura dengan selesa seperti yang saya boleh dan terus hangat.

Kami membersihkan luka dan mengisi retakan dengan antibiotik. Kami juga mentadbir antibiotik melalui suntikan dan membaiki cangkang supaya ia akhirnya dapat memperbaiki. Kami menyaksikan kura-kura untuk kecederaan dalaman yang mungkin.

Kali ini kami bernasib baik, beberapa kura-kura bertahan dari kesan kereta atau trak pikap. Banyak kura-kura terletak di jalan yang mati. Saya tidak dapat melihat bagaimana mungkin kura-kura yang bergerak perlahan, dan kawasan yang sangat pedesaan dengan lalu lintas yang jarang ditabrak oleh kenderaan.

Apa yang membuatkan kita berbeza dari remaja dalam trak pikap?

Saya fikir semula masa; Saya tidak mungkin lebih tua daripada empat. Terrier rubah mainan kecil kami sangat sakit. Ibu saya di atas lantai dengan anjing kecil ini dalam pelukannya. Air mata mengalir pipinya. Dia meminta saya untuk membawa selimut saya. Dia membungkus selimut di sekitar anjing kecil yang berjabat itu. Dia sedang menunggu ayah saya tiba untuk membawa anjing itu ke doktor haiwan. Saya dapat melihat kesedihan dan ketakutan di mata ibu saya.


Ibu bapa saya menaiki anjing kecil ketika mereka keluar dari bandar. Tidak lama selepas kami mengambil anjing dari anjing itu dia menjadi sangat sakit. Mereka telah membawanya ke doktor haiwan dan dia telah mendiagnosis anjing itu sebagai batuk kennel. Seminggu kemudian anjing kecil kami diletakkan di tangan ibu saya yang mati. Pada masa itu, ia dianggap siri pertama suntikan adalah semua yang diperlukan. Kini terdapat penggalak tahunan.

Saya merasakan sesuatu di dalam diri saya ketika saya semakin dekat dengan ibu saya. Saya membalut tangannya. Saya mencium ibu saya di pipi dan kemudian petted dan mencium anjing kecil kami untuk kali terakhir sebagai percikan kehidupan meninggalkan mata anjing kecil saya. Saya juga tidak merasakan keperluan untuk bercakap.

Ayah saya tahu anjing kecil itu hilang ketika dia berjalan di pintu. Dia menyaksikan kami dalam pelukan kami dan melihat air mata kami. Saya dapat melihat kesedihan di matanya ketika air mata mulai mengalir di matanya. Dia datang kepada kami untuk berkongsi dengan selamat tinggal kami.

Satu lagi saat ini datang ke fikiran, satu peristiwa yang terus membina sistem nilai saya. Ayah saya dan saya telah pergi ke kedai makanan untuk mengambil hay dan makanan untuk kuda kami. Saya masih agak muda - mungkin sekitar tujuh.

Sebagai salah seorang pekerja kedai makanan mengangkat keranjang jerami, ayah saya melihat sesuatu yang berbaring di dalam sarang rumput longgar. Dia memanggil saya. Dia mempunyai wajah yang bercampur-campur di wajahnya, salib antara bemusement dan mungkin keajaiban.

Dia menunjuk ke tempat yang berwarna merah jambu di bal balut. Semasa saya melihat lebih dekat, saya dapat melihat pergerakan. Akhirnya, saya cukup dekat untuk melihat perkara-perkara merah jambu yang menggeliat. Saya tersenyum, ayah saya tersenyum ketika dia memberitahu saya bahawa mereka adalah tikus yang baru lahir. Saya dapat menonton beberapa minit. Saya tahu apa yang saya saksikan adalah keajaiban - keajaiban hidup; satu keajaiban yang sangat berharga kepada kebanyakan ibu mana pun; keajaiban memberi hidup dan memupuk kehidupan.

Bapa saya melihat pekerja kedai makanan yang kembali, dan ayah saya bergegas keluar dari bangunan besar yang penuh dengan jerami. Saya, sudah tentu, ingin tahu mengapa kami meninggalkan begitu tergesa-gesa.

Kami membayar suapan itu dan pergi ke trak pikap untuk duduk dan menunggu sehingga pikap dimuatkan. Saya melihat wajah ayah saya kelihatan tidak selesa. Dia tidak selesa kerana dia tahu soalan yang saya akan tanya sebelum saya menyatakan soalan itu.

Apa yang akan berlaku kepada tikus bayi? Saya percaya saya merasakan sesuatu yang buruk akan berlaku kerana ayah saya memindahkan saya dari bilik di mana saya melihat tikus bayi.

Saya juga tahu ayah saya tidak akan berbohong kepada saya, walaupun tidak banyak bohong putih, adik-adik saya kadang-kadang ok. Saya tidak mempunyai pemahaman yang penuh pada usia muda seperti yang saya lakukan sekarang. Dia adalah seorang yang berintegriti. Apabila saya bertanya soalan beliau, dia tidak mengendahkan jawapan yang mesti diberikannya. Dia menjawab bahawa mereka akan dibunuh. Dia menjelaskan bahawa tikus boleh menyebabkan banyak kerosakan, terutama jika tikus dibenarkan untuk berkembang. Saya tidak meminta dua puluh lagi soalan yang akan ditanya oleh seorang kanak-kanak kerana saya merasakan ketidakselesaannya.

Abang saya juga menambah kepada sistem nilai saya yang menghormati semua kehidupan. Selepas ribut angin sarang telah jatuh dari pokok. Robin bayi, yang hampir dengan usia muda, bertaburan di tanah. Dia menemui mangkuk plastik dan meletakkan sarang di dalam mangkuk. Saya perlahan-lahan mengambil jubah kecil dan memasukkannya ke dalam sweatshirt saya. Dia biarkan saya meletakkan burung bayi kembali ke sarangnya. Dia meletakkan mangkuk dengan sarang di sebelah batang pohon di mana burung-burung telah jatuh.

Seorang kawan telah memberitahu saya jika manusia menyentuh burung bayi ibu bapa tidak akan kembali kerana bau manusia pada burung kecil. Saudara saya memberitahu saya bahawa ini tidak benar. Kami masuk ke dalam rumah dan melihat sarang dari tingkap. Pasti cukup dua burung mula terbang di dekat sarangnya. Tidak lama sebelum burung lain melakukan perkara yang sama.

Beberapa hari kemudian jiran meninggalkan sarang untuk mengikuti ibu bapa. Mereka akan melancarkan sayap kecil mereka; melekatkan kepala mereka di udara, membuat bunyi yang sangat gigih. Ibu bapa akan bergilir memberi makan anak-anak.

Dalam satu atau dua hari lagi, rotan kecil mula menggaru, memerhatikan goyang, yang akan menjadi makanan. Ibu bapa masih bergilir memberi makan kepada mereka. Saya masih ingat betapa teruja saya adalah kali pertama saya melihat salah satu bayi menarik cacing dari tanah. Tidak lama kemudian, mereka sendiri.

Saya dapat mengingatkan banyak contoh belas kasihan yang ditunjukkan oleh keluarga saya, seperti menangkap labah-labah dan serangga yang telah masuk ke dalam rumah dan melepaskan mereka kembali ke luar rumah. Apabila saya menyaksikan perkara ini, dalam fikiran peribadi saya, saya membandingkannya dengan ibu bapa rakan yang membunuh labah-labah di rumah mereka.

Kini saya menyedari tiada sesiapa yang diajar untuk menghargai kehidupan atau mempelajari nilai-nilai kehidupan, seperti seseorang akan belajar di sekolah atau dengan membaca buku teks. Tetapi, saya telah belajar dengan contoh; dengan menyaksikan keluarga saya menunjukkan prinsip mereka dengan menghayati nilai-nilai mereka.

Saya berdoa saya adalah contoh yang sama kepada anak perempuan saya dan anak-anaknya.

Penghormatan kepada semua ibu bapa yang menetapkan standard moral.



Diana Geiger Exotic Pets Editoron



Ferrets: Panduan Lengkap - Paperback

Ferrets: Panduan Lengkap - Kindle

Versi PDF Ferrets: Panduan Lengkap (Akses kepada Pembaca PDF percuma)
Ferrets: Panduan Lengkap









Laman ini memerlukan editor - klik untuk mengetahui lebih lanjut!


Anda Juga Perlu Baca:
Peta Tapak Haiwan Eksotik
Ferrets - A Complete Guide Paperback and Kindle
Sokongan Haiwan Eksotik CoffeBreakBlog

RSS
artikel berkaitan
Pilihan Pilihan Editor
Sepuluh Artikel Teratas
Ciri-ciri Terdahulu
Peta Laman





Kandungan hak cipta © 2019 oleh Diana Geiger. Hak cipta terpelihara.
Kandungan ini ditulis oleh Diana Geiger. Jika anda ingin menggunakan kandungan ini dengan apa-apa cara, anda memerlukan kebenaran bertulis. Hubungi Pentadbiran CoffeBreakBlog untuk butiran.


Arahan Video: Cara Mengingat Tanpa Menghafal - Tip Profesional (Januari 2023).